The Old Blog of Andiordi



EDWARD


“Nat, gimana reaksi lo kalo ternyata gue sayang beneran sama lo?”
...
...
...
PING!
“Nat, itu pertanyaan gue dijawab dong!”
...
...
“Nat?”
“Sorry, sorry! Gua abis liat-liat Google Calendar... Fcuk! Besok ada kuis Metstat, do!”
“Bukannya kemaren gue udah ngasitau lo? Lo mau ke tempat gue?”
“Ngga deh, gua udah keseringan nginep di tempat lo, do. Hari ini gua belajar sendiri”
“BBM gue kalo lo berubah pikiran”

Notifikasi pesan yang tadinya bertuliskan ‘D’ kini telah berubah menjadi ‘R’. Pengguna smartphone sejuta umat ini pasti tau makna yang tersimpan dibalik notifikasi itu, D untuk ‘delivered’ dan R untuk ‘Read’, dan itu artinya Nathan sudah membaca pesan yang terakhir aku kirimkan. Tapi entah kenapa dia tidak memiliki dorongan lagi untuk membalas pesanku walau hanya sekedar menuliskan “Ok!” atau “Sippo!” seperti yang biasa dia lakukan untuk menutup obrolan.

Ah, ada banyak alasan untuk bisa berfikir positif, mungkin saja dia langsung meletakkan hape-nya sesaat setelah menyadari bahwa dia memang harus segera mulai belajar untuk kuis Metsat besok. Lagipula tidak ada yang perlu dikhawatirkan, dia menempatkan posisiku berbeda dengan teman lainnya, aku menemukan kenyamanan dua arah yang berbeda, bahkan jika harus dibandingkan dengan Alexa pacarnya.

Alexa, kenapa harus dia? Kenapa aku selalu melihat ada ketulusan cinta disaat Nathan menyebut namanya? Dia seakan tidak pernah peduli bahwa hati ini akan terasa sedemikian perihnya disaat nama Alexa keluar langsung dari mulutnya. Dan bodohnya, kenapa justru aku yang dulu mengenalkan dia pada Alexa sahabatku?

Tapi Alexa, dia sahabatku sedari kecil, cuma dia yang paham betul kondisiku, bahkan tidak jarang dia yang lebih bersemangat mendorongku untuk menjadi diri sendiri dan menerima diriku apa adanya, dia juga yang selalu memberikan pemahaman secara detail bahwa apa yang aku miliki saat ini adalah hal yang alamiah dengan segala penjelasan-penjelasan sosio-psikologis masuk akal yang dia punya.

“Cong, gue nginep di tempat lo yak!”
...
PING!
“Iyee.. iyeee... ga usah pake ping bisa kali, nyet!!”
“Haha, ping-an gue kan beralasan cong, lagian kenapa juga harus anti banget sama ping sih? :p”
“Gue bukannya anti, nyet, cuma rada risih aja sama getarannya”
“Ya’elah, biasanya juga itu BB lo taro di selangkangan sambil mohon-mohon minta gue ping-ping biar enak :))”
“Anjrit! eh ga pernah ya, hahaha... itu fitnah! Lagian bahaya buat kesehatan dede gue!”
“Ya udin, gue kesana yak...!”
“Eh!! Tar dulu, nyet...!!”


NATHANIEL


“Woy, lagi ngapain lo??”
“Oy, lagi kangen sama lo, Nat! hahaha...”
“Ta’elah, baru juga tadi ketemu di kampus”
“Emang lo ga kangen sama gue?”
“Ga! Haha...”
“Trus ngapain BBM gue?”

Waduh, harus jawab apa ini gua yah...? Ngga!!! Gua ngga kangen! Gua ngga kangen!! Gua cuma butuh selalu ada dia... Ini otak gua kenapa sih?? Aaarrghhh!!!

...
...
...
“Nat?”
“Oy... “
“Diem aja”
“Haha, Itu CD Jason Mraz gua kapan mau dibalikin? Haha...”
“Dih, baru juga tadi lo ngasinye”
“Iye, ori tuh... jangan ilang yak, haha...”
“Iyaaaaa....”
...
...
...
“Nat, lagi ngapain sih?”
“Lagi ngapusin aplikasi yang ga penting, bentar ya cakeeep!! Haha...”
“Nat?”
“Apee??”
“Ga jadi, haha...”

Dasar anak aneh!! Eh, gua juga aneh ding, haha...

...
...
“Nat?”
“Iyaaa cakeeep, ada apa??”
“Nat, gimana reaksi lo kalo ternyata gue sayang beneran sama lo?”

Fcuk!!! Ngga, ngga, ngga... gua sayang Alexa, Alexa sayang gua... itu ga akan pernah berubah oleh apapun. Ini otak gua kenapa sih, Tuhan!! Dada gua selalu deg-deg-an ga jelas gini tiap kali terkoneksi dengan Edo. Gua sayang Alexa...!!

“Sayang, kamu lagi apa?”
“Heiii... Aku lagi ngeberesin chicklit yang aku beli kemaren, kalo sayang aku lagi apa?”
“Aku boleh ke rumah kamu?”
“Hmmm... rencananya sih aku mau nginep di tempat Edo, tapi kalo kamu mau kesini aku bisa batalin kok”
“Nginep??”
“Hihi... Sayang, aku kenal banget Edo dari kecil, dia ngga akan mau macem-macem sama aku, jadi gak perlu khawatir”
“Iya aku tau, tapi kan...?”
“Tapi kan apa, sayang? Jadi gimana, kamu jadi kesini?”

...
PING!
“Nat, itu pertanyaan gue dijawab dong!”
...

“gpp, sabtu nanti kamu ada acara?”
“Sabtu nanti bukannya kita mau ke Reverb Station sama Edo? Kamu ngga lupa kan?”
“O ngga, aku ga lupa kok? Yaudah besok pagi aku jemput kamu ke kampus seperti biasa yah”
“Kamu ga jadi kesini?”
“Kayanya ngga sayang, aku lupa kalo besok aku ada kuis”
“Yaudah kalo gitu, sayang kalo ada masalah kamu bisa kok cerita sama aku, itung-itung aku jadinya bisa sekalian latihan teknik konseling, hehe...”
“Trus aku jadi klien percobaan kamu?”
“Ya ngga gitu juga ayank... *kiss*, yaudah kamu katanya mau belajar?”
“Iya sayang, aku sayang kamu banget”
“Aku juga, sampe ketemu besok pagi yah”
“Sippo”

“Nat?”
“Sorry, sorry! Gua abis liat-liat Google Calendar... Fcuk! Besok ada kuis Metstat, do!”
“Bukannya kemaren gue udah ngasitau lo? Lo mau ke tempat gue?”
“Ngga deh, gua udah keseringan nginep di tempat lo, do. Hari ini gua belajar sendiri”
“BBM gue kalo lo berubah pikiran”

Pengen banget kesana, Do, beneran! Tapi dalam kondisi ini gua sendiri bingung dengan apa yang ada di otak gua. Gua ga ngerti pikiran gua sendiri, gua sayang Alexa, gua sayang lo, gua sayang kalian berdua.


ALEXA MONETA


“Edo ada tante?”, seraya menempelkan kedua pipinya bergantian ke Tante Ema
“Ada sayang, di atas”
“Aku nginep lagi ya tante”
“Kamu sudah ijin sama mama kamu?”
“Udah kok tante”
“Moneta, tante beneran seneeeng banget kalo kamu maen kesini, tapi apa mama kamu ngga pernah nanya kalo kamu nginep disini?”
“Ngga kok tante, lagian kan Edo udah kayak saudara Monet dari kecil, apalagi dulu mama sering nitipin Monet disini. Tante keberatan??”
“Oh ngga sama sekali sayang, kamu juga udah tante anggap anak tante sendiri kok. Ya sudah kamu langsung keatas aja yah...”, Tante Ema memegang kedua tangan Alexa sambil melemparkan senyumnya
“Daa... Tante, Monet ke atas yah”

Tante Ema hanya mengangguk dengan tetap tidak melepaskan senyumannya hingga Alexa menghilang di anak tangga teratas rumahnya.

...
...
“Dorr!! Cong, ngapain lo!”
“Anjrit, ketok dulu napa... kaget ni gue”
“Ya’elah, ini kan dulu kamar gue juga, Cong!”
“Kebiasaan lo, nyet!”
“Udah dapet laki blom, sayang??”, Alexa melingkarkan tangannya ke leher Edo yang membelakanginya di depan netbook dengan wajah serius, sembari menirukan gaya bicara Tante Ema
“Nyet, besok gue ada kuis nih... Jangan ganggu doong!”, sambil berusaha menjauhkan kepala Alexa yang menempel di sebelah wajahnya

Alexa melepaskan pelukannya dan segera merebahkan badannya di kasur yang persis berada di samping Edo yang masih sibuk memperhatikan sederet tulisan di sebidang layar kecil yang didominasi warna putih
“Lo kan pinter, Cong. Kalo cuman kuis doang mah pasti bisa lah”
“Orang jenius aja masih perlu belajar, Nyet. Apalagi gue yang otaknya masih selintingan upil kaya gini”
“Hahaha... dasar orang gila!”, Alexa mendorong sisi depan netbook Edo hingga seketika itu juga posisinya merapat ke bagian bawah
“Wah, sumpah parah banget lo, Nyet! Parah banget, sumpah!”, berusaha menyingkirkan tangan Alexa yang masih menempel pada netbooknya dan membukanya kembali
“Edo! Gue pulang nih!”
“Iyee... iyeee... yaudah lo maunya gue ngapain? Paling ngeri gue kalo lo udah manggil nama”, Edo mulai mengalah

Alexa segera menggamit hape Edo yang berada pesis di samping netbook yang sudah dalam posisi tertutup tadi, “Hehe... Gue mau liat Grindr, Cong!”
“Nyet!!!...”, Edo berusaha mengambil kembali hapenya tetapi gagal karena Alexa telah sigap dengan kegesitannya.
Edo terlihat gelisah, yang ada dalam pikirannya hanya kekhawatiran jika Alexa tiba-tiba membuka berkas chat-nya dengan Nathan yang tidak terpikir untuk dihapus sebelumnya. “Jangan buka BBM, nyet... Jangan buka BBM, nyet...”, gumamnya dalam hati

“Eh, yang ini body-nya oke nih, Cong! Lokasinya ngga seberapa jauh lagi dari sini, sini deh... anyway, kalo satu kilometer dari sini berarti deket-deket kosan-nya Nathan dong yah?”
Edo segera bangkit dan berpindah ke samping Alexa, “Mane, mane...”, Alexa memperlihatkan hape ke arah Edo, “Ah, males, ogah banget gue ketemuan sama orang yang ngga punya pala”
“Hihihi... Dia masih discreet kali, Cong. Kita harus hormatin keputusan dia lah...”
“Iya gue paham itu hak dia, tapi kalo badannya bagus dan mukanya kayak Tukul kan ogah juga gue, haha...”
“Wah parah lo, Cong, pake bully bully fisik orang segala”
“Haha, bukan gitu maksud gue, Nyet... Gue cuma mau bilang kalo Tukul sama sekali bukan tipe gue, boleh dong, hahaha...”
...
...

Dari sisi luar kamar terlihat Tante Ema yang hendak mengetuk kamar Edo, tapi kemudian dia mengurungkan niatnya karena di dalam sana terdengar keriangan dua remaja dengan suara tawa bersambut yang tak putus-putusnya. Khawatir mengganggu suasana mereka berdua akhirnya Tante Ema meninggalkan kamar Edo menuju kamarnya.

bersambung...


PS: Tulisan ini hanyalah kisah fiksi, jika ditemui kesamaan nama dan karakter dalam tulisan ini, maka hal tersebut hanyalah semata-mata kebetulan belaka.

Categories:

Leave a Reply

Kotak komentar ini sengaja dibuat termoderasi, bukan untuk tujuan membatasi hak anda dalam berpendapat dan berekspresi, tapi lebih untuk menjaga kenyamanan kita bersama (khususnya saya sebagai pemilik blog ini) dalam menikmati kebebasan dunia maya :)